29 Sep 2012

Apa Itu Miskin?



"Miskin tu apa, Bu? Anak-anak di taman kata kita miskin. Benarkah, Bu?" tanya si anak.

"Tidak, kita tidak miskin, Aiko," jawab ibunya.

"Habis, miskin itu apa?" Aiko, si anak, bertanya lagi.

"Miskin itu maknanya tidak punya apa-apa untuk diberikan kepada orang lain."

Aiko agak terkejut. "Oh? Tapi kita perlukan semua barang yang kita ada...

Apa yang boleh kita beri?" soalnya.

"Ingat tak makcik jual barang yang ke sini minggu lalu? Kita beri sebahagian makanan kita kepada dia. Bila dia tidak dapat tempat menginap di bandar, dia kembali ke sini dan kita berikan dia tempat tidur kita."

"Ya, kita tidur pun jadi bersempit-sempit," jawab Aiko.

Tapi si ibu tidak mahu mengalah. "Dan, kita sering beri sebahagian sayur kita kepada keluarga Watari, bukan?" katanya.

"Itu Ibu yang beri. Cuma saya seorang yang miskin. Saya tak punya apa-apa untuk saya berikan kepada orang lain."

Si ibu tersenyum dan memberikan pandangan lembut pada anaknya. "Oh, kamu tidak miskin, Aiko. Setiap orang mempunyai sesuatu untuk diberikan kepada orang lain. Fikirkanlah. Kamu akan menemukan sesuatu."

Tidak lama kemudian, sang anak pun mendapatkan jawabannya. "Bu! Saya mempunyai sesuatu untuk saya berikan. Saya dapat memberikan cerita-cerita saya kepada teman-teman. Saya dapat memberikan cerita-cerita dongeng yang saya dengar dan baca di sekolah."

"Tentu! Kamu pandai bercerita, seperti ayahmu. Semua orang suka mendengar cerita."

"Saya akan memberikan cerita kepada mereka, sekarang juga!"


p/s : Dialog tersebut terdapat dalam kumpulan kisah-kisah inspirasi, Aiko and Her Cousin Kenichi. Ia menimbulkan kesadaran bahawa, setiap kita memang boleh memberi. Ini bukan sekadar kesedaran sosial, tetapi kesedaran untuk menjadi insan yang baik dengan cuba membahagiakan orang lain.

Suatu hari datang seorang laki-laki kepada Rasulullah saw dan bertanya, Ya Rasulullah, sedekah apa yang paling besar pahalanya? Rasulullah saw mengatakan, Engkau bersedekah sedangkan engkau sedang dalam keadaan sihat, sangat memerlukan (kepada harta), takut miskin, dan punya keinginan untuk menjadi kaya. (HR. Bukhari dan Muslim)




No comments: