25 Dec 2011

Membelai Janggut Lelaki Dapat Menyuburkan Wanita

Kajian terhadap janggut menyerlahkan satu lagi bukti saintifik tentang apa yang disunnahkan oleh Nabi kita sejak lebih seribu tahun dahulu.

Dr Jamnul Azhar Mulkan, seorang doktor perubatan, pemilik rangkaian klinik juga seorang pendakwah, dalam satu ceramah, mendedahkan hasil kajian yang sangat luar biasa mengenai khasiat janggut. Ia bukan tunggul gerigis, bukan penyeri atau penyerabut wajah tetapi jauh lebih hebat daripada itu.

Menurutnya, kajian oleh saintis dari Massachusetts Institute of Technology, Amerika Syarikat yang berjudul The Amazing Fact of Human Body mendapati janggut lelaki mengandungi hormon testosteron yang amat diperlukan bagi kesuburan wanita. Ia mampu menstabilkan kitaran haid selain menggalakkan pertumbuhan telur wanita.

SUBHANALLAH!

Caranya bagaimana? Hanya melalui sentuhan. Jadi kepada sesiapa yang belum punya anak kerana ada masalah kesuburan, ataupun jarang anak dan mahu dirapatkan lagi, mintalah suami simpan janggut, dan belailah selalu janggut suamimu itu.

Ini sekali gus jadi bukti apa yang disaran oleh Islam sejak zaman silam, boleh dibuktikan secara saintifik akan hikmah dan kelebihannya.

Sabda Rasulullah SAW, ”Cukurlah kumis dan peliharalah janggut.” (HR. Muslim)


sumber : informasi.my

23 Dec 2011

Rahsia Roti Canai Sedap

Pernah tengok tak proses pembuatan roti canai?

Mula-mula ambik tepung,campur dengan air, telur, garam dan lain-lain.Then, Di uli, Di pukul, Di tebar, Dicarik, Di tepek, Di hempas, Di lempar dan Di masak kat atas kuali yang panasss.

Dengan semua proses di atas, makanya roti canai tu akan menjadi sedap. HEBAT rasanya lepas tu..Cuba bayangkan kalau tepung + air semata-mata, pas tu bakar mcm tu jer....Sedap ke??


Fahamkah anda?

Begitulah juga proses seorang manusia untuk menjadi seorang insan yang HEBAT...

Hidup ini penuh ujian. Mana ada orang yang hidup senang sahaja.. Mesti ada kesusahan, mesti kena ada usaha. Allah akan menguji hambaNya kerana itu adalah tanda Allah sayangkan hambaNya. Cuba kalau kita hidup rilek je, semuanya senang-senang jer dapat ,agak-agak kita akan jadi orang yang bersyukur tak? SUDAH PASTI TIDAK..MUNGKIN kita akan menjadi seorang yg LEKA & ALPA dan tidak tahu menghargai apa2 pun... Tapi dengan ujian, kita akan berusaha overcome die, then kita akan bermuhasabah(fikir) then barulah kita jadi manusia berkualiti.

Apa kaitan dengan roti canai?? Apa tidaknya, roti canai dah kene ujian yang hebat barulah dia jadi sedap macam tu. Jadi kita ni bila dapat ujian samada kesenangan apatah lagi kesusahan, Ucaplah..ALHAMDULILLAH....InsyaAllah...JIKA.. kita redha menghadapi ujian tu, kita juga akan menjadi manusia yang HEBAT...

Kesimpulannya....

Bila kita d datangi ujian,INGATLAH..jangan sesekali mencaci,menyumpah,mencarut dan sewaktu dgnnya...
Sebaliknya, ucapkan Alhamdulillah sebab dgn cara itu mungkin..

- Allah akan mengkifarah dosa2 kita
- Mgkin jg kita insan yg tpilih dlm proses p'binaan sahsiah yg lebih baik
- Ini adalah peluang utk kita merebut pahala jika kita redha.

sumber : facebook

SZ : Mamak buat pun sedap.. Kenapa eh? ;-p

21 Dec 2011

Tips Mendapatkan Hidayah Allah

1 – Berpegang teguh kepada agama

“..... Dan barang siapa yang berpegang teguh kepada (agama) Allah maka sesungguhnya ia telah diberi petunjuk (hidayah) kepada jalan yang lurus (betul).” (Surah ali-‘Imran 3:101)

2 – Beriman dengan Allah SWT dengan sebaik-baik iman. Iman yang tiada sekelumit pun dalam hati syak atau ragu-ragu.

“Tidak ada sesuatu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan izin Allah; Dan barang siapa yang beriman kepada Allah, nescaya Dia akan memberi petunjuk (hidayah) kepada hatinya (memimpin hatinya untuk menerima apa yang telah berlaku itu dengan tenang dan sabar). Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.” (Surah al-Taghaabun 64:11)

3 – Beramal dengan al-Quran dan sunah.

“.... Maka jika datang kepadamu petunjuk daripada-Ku, lalu barang siapa yang mengikut petunjuk-Ku, nescaya ia tidak akan sesat dan tidak akan celaka (menderita azab).” (Surah Taha 20:123)

“Maka berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-Nya dan kepada cahaya (al-Quran) yang telah Kami turunkan. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (Surah al-Taghaabun 64)

4 – Berilmu. Ilmu membawa kepada mengenal dan mendapat hidayah-Nya.

“….Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ulama (orang-orang yang berilmu). Sesungguhnya Allah Maha perkasa lagi Maha Pengampun.” (Surah Fathir 35:2)

5 – Tidak menjadi hamba hawa nafsu

“Katakanlah: ‘Aku tidak akan mengikuti hawa nafsumu, kerana kalau aku turut, sesungguhnya tersesatlah aku, dan tidaklah (pula) aku termasuk orang-orang yang mendapat petunjuk (hidayah).’” (Surah al-An‘aam 6:56)

6 – Bermujahadah

“Dan orang-orang yang berjihad (berusaha bersungguh-sungguh) untuk (mencari keredhaan) agama Kami, sesungguhnya Kami akan tunjukkan kepada (memimpin) mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredhaan); dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik (berusaha membaiki amalannya.”

7 – Taat kepada Allah dan Rasul-Nya

“Katakanlah: “Taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kepada Rasul Allah; dan jika kamu berpaling ingkar maka ketahuilah bahawa sesungguhnya Rasul Allah hanya bertanggungjawab akan apa yang dibebankan (ditugaskan) kepadanya, dan kamu sekalian pula bertanggungjawab akan apa yang dibebankan (ditugaskan) kepada kamu semata-mata. Dan jika kamu taat kepadanya, nescaya kamu mendapat petunjuk (beroleh hidayah).”” (Surah an-Nur 24:54)

8 – Berdoa kepada Allah SWT. Hanya Allah SWT berhak memberi hidayah, terutamanya pada waktu mustajab doa.

“Maka barang siapa yang Allah menghendaki akan memberikan kepadanya petunjuk (hidayah), nescaya Dia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam.” (Surah al-An‘aam 6:125) Amalkanlah bacaan doa, “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami rahmat dari sisi Engkau; kerana sesungguhnya Engkau-lah Maha Pemberi (kurnia).”(Surah ali-‘Imran)

9 – Perbanyakkan amalan-amalan sunat.

Ibn al-Qayyim berkata, “Hidayah akan menarik hidayah dan kesesatan akan menarik kepada kesesatan. Maka amal yang baik itu membuahkan hidayah…” (Ibn Qayyim, Tanwir al-Mawalik, 1/338)

10 – Mendengar ceramah, peringatan atau tazkirah.

“Dan Kami akan memberi kamu taufik (hidayah) kepada jalan yang mudah, oleh sebab itu berikanlah peringatan (kepada umat manusia dengan ajaran al-Quran) kerana peringatan itu bermanfaat (dan sudah tentu berguna), orang yang takut (kepada Allah) akan mendapat pelajaran.” (Surah al-‘Alaa 87:8-10)

* Tips dirujuk dari Majalah Solusi Isu # 12.

12 Dec 2011

Peringkat Isteri Dalam Memberi Ketaatan dan Meminta Nafkah

1.Isteri Siddiqin

Isteri yang tidak akan meminta apa-apa dari suaminya sekalipun yang perlu (dharuri). Apa yang disediakan oleh suaminya, dia terima dengan penuh malu dan bersyukur. Kalau ada, adalah. Kalau tidak ada, dia bersabar. Tapi meminta tidak. Apatah lagi yang tidak perlu, kalau diberi pun dia tolak bahkan adakalanya yang perlu pun dia tolak dengan baik, dia lebih suka menolong suaminya.

Itulah golongan yang bersifat orang yang Siddiqin. Golongan ini payah hendak dicari terutama di akhir zaman ini, macam hendak mencari belerang merah atau mencari gagak putih. Ini adalah perempuan yang luar biasa.

2.Isteri Muqarrobin

Isteri yang tidak meminta dari suaminya kecuali yang perlu (dharuri) sahaja. Yang tidak perlu dia tidak akan memintanya bahkan kalau suaminya memberi yang tidak perlu dia tolak dengan baik. Tapi kalau yang diperlukan pun tidak ada, dia tetap sabar. Namun dia tidak akan mendesak suaminya. Dia tetap bersabar dengan keadaan itu. Itulah golongan muqarrobin. Golongan ini juga susah hendak dicari di zaman kebendaan ini, di zaman orang memburu dunia, di zaman orang memandang dunia adalah segala-galanya.

3.Isteri Solehin

Isteri yang meminta kepada suaminya yang perlu (dharuri) dan juga sekali-sekala meminta juga yang tidak perlu seperti ingin sedikit kehidupan yang selesa sama ada dari segi makan minum, tempat tinggal, kenderaan. Namun kalau suaminya tidak memberi, dia tetap sabar dan tidak pula menjadi masalah. Maka itulah dia golongan orang yang soleh.

4.Isteri Fasik

Isteri yang selalu sahaja meminta-minta bukan sahaja yang perlu (dharuri), yang tidak perlu pun dia suka meminta-minta juga. Kalau diberi pun tidak pernah puas-puas, tidak pernah rasa cukup, sudah mewah pun rasa tidak cukup. Mahu lagi, selalu meminta lagi. Kalau tidak diberi menjadi masalah, dia merungut, marah-marah, sakit hati, merajuk, hingga menjadi masalah di dalam rumahtangga. Inilah dia golongan yang fasik. Isteri ini selalu sahaja derhaka dengan suami, apatah lagi dengan Tuhan.

Sikap, tindakannya, percakapannya selalu sahaja menyusahkan suaminya, membuatkan suaminya selalu serba salah dibuatnya. Berbagai-bagai kehendaknya diberi, berbagai-bagai kemahuannya terpaksa ditunaikan. Adakalanya pakaian terpaksa hendak ditukar sebulan atau dua bulan sekali, asyik pergi shopping sahaja. Namun demikian, tidak juga puas dan tidak juga merasa cukup. Macam-macam yang dia hendak.

Akhirnya krisis rumahtangga tidak pernah berhenti, sentiasa bergolak, sentiasa bergelombang, macam air laut yang tidak pernah berhenti-henti daripada bergelombang dan bergelora. Lama-kelamaan bercerai juga.
Kalaupun tidak bercerai kerana hendak menjaga air muka atau hendak menjaga nama baik atau tidak mahu anak porak-peranda, tapi apalah ertinya rumahtangga yang begitu rupa. Di manalah keindahannya lagi? Apalah bahagianya kalau gelombang dan gelora krisis tidak pernah rehat dan tenang. Apalah akan jadi kepada anak-anak melihat ibu bapa sentiasa macam kucing dengan anjing.

sumber : facebook

6 Dec 2011

Hanya Kerana Sebiji Kurma

"Selesai menunaikan ibadah haji, Ibrahim bin Adham berniat ziarah ke mesjidil Aqsa. Untuk bekal di perjalanan, ia membeli 1 kg kurma dari pedagang tua di dekat mesjidil Haram. Setelah kurma ditimbang dan dibungkus, Ibrahim melihat sebutir kurma tergeletak didekat timbangan.Menyangka kurma itu bagian dari yang ia beli, Ibrahim memungut dan memakannya.

Setelah itu ia langsung berangkat menuju Al Aqsa. 4 Bulan kemudian, Ibrahim tiba di Al Aqsa. Seperti biasa, ia suka memilih sebuah tempat beribadah pada sebuah ruangan dibawah kubah Sakhra. Ia shalat dan berdoa khusuk sekali. Tiba tiba ia mendengar percakapan dua Malaikat tentang dirinya.

"Itu, Ibrahim bin Adham, ahli ibadah yang zuhud dan wara yang doanya selalu dikabulkan ALLAH SWT, "kata malaikat yang satu.

"Tetapi sekarang tidak lagi. doanya ditolak karena 4 bulan yg lalu ia memakan sebutir kurma yang jatuh dari meja seorang pedagang tua di dekat mesjidil haram," jawab malaikat yang satu lagi.

Ibrahim bin adham terkejut sekali, ia terhenyak, jadi selama 4 bulan ini ibadahnya, shalatnya, doanya dan mungkin amalan-amalan lainnya tidak diterima oleh ALLAH SWT gara-gara memakan sebutir kurma yang bukan haknya.

"Astaghfirullahal adzhim" Ibrahim beristighfar.

Ia langsung berkemas untuk berangkat lagi ke Mekkah menemui pedagang tua penjual kurma. Untuk meminta dihalalkan sebutir kurma yang telah ditelannya.

Begitu sampai di Mekkah ia langsung menuju tempat penjual kurma itu, tetapi ia tidak menemukan pedagang tua itu melainkan seorang anak muda. "4 bulan yang lalu saya membeli kurma disini dari seorang pedagang tua.

kemana ia sekarang ?" tanya Ibrahim.

"Sudah meninggal sebulan yang lalu, saya sekarang meneruskan

pekerjaannya berdagang kurma" jawab anak muda itu.

"Innalillahi wa innailaihi roji'un, kalau begitu kepada siapa saya meminta penghalalan ?". Lantas ibrahim menceritakan peristiwa yg dialaminya, anak muda itu mendengarkan penuh minat.

"Nah, begitulah" kata ibrahim setelah bercerita,

"Engkau sebagai ahli waris orangtua itu, maukah engkau menghalalkan sebutir kurma milik ayahmu yang terlanjur ku makan tanpa izinnya?".

"Bagi saya tidak masalah. Insya ALLAH saya halalkan. Tapi entah dengan saudara-saudara saya yang jumlahnya 11 orang.

Saya tidak berani mengatas nama kan mereka karena mereka mempunyai hak waris sama dengan saya."

"Dimana alamat saudara-saudaramu ? biar saya temui mereka satu persatu."

Setelah menerima alamat, ibrahim bin adham pergi menemui. Biar berjauhan, akhirnya selesai juga. Semua setuju menghalakan sebutir kurma milik ayah mereka yang termakan oleh ibrahim.

4 bulan kemudian, Ibrahim bin adham sudah berada dibawah kubah Sakhra.

Tiba tiba ia mendengar dua malaikat yang dulu terdengar lagi bercakap cakap. "Itulah ibrahim bin adham yang doanya tertolak gara gara

makan sebutir kurma milik orang lain."

"O, tidak.., sekarang doanya sudah makbul lagi, ia telah mendapat penghalalan dari ahli waris pemilik kurma itu. Diri dan jiwa Ibrahim kini telah bersih kembali dari kotoran sebutir kurma yang haram karena masih milik orang lain.

Sekarang ia sudah bebas."

Oleh sebab itu berhati-hatilah dgn makanan yg masuk ke tubuh kita, sudah halal-kah? lebih baik tinggalkan bila ragu-ragu... "


sumber : facebook

5 Dec 2011

Senarai Hadis Sahih Tentang Hari Asyura

Dari Ibnu Abbas r.a. katanya, ketika Nabi s.a.w. tiba di Madinah, Baginda melihat orang yahudi berpuasa pada hari asyura. Nabi pun bertanya, "Hari apa ini ?". Jawab mereka, "Hari ini ialah hari yang baik. Pada hari ini Allah melepaskan Bani Israil dari musuh mereka, kerana itu Nabi Musa berpuasa kerananya". Sabda Nabi, "Aku lebih berhak daripada kamu dengan Musa". Oleh itu Nabi berpuasa dan menyuruh orang lain berpuasa pada hari asyura. (Sahih Bukhari)

Dari Aisyah r.a. katanya "Biasanya orang Quraisy pada masa jahiliah berpuasa pada hari asyura dan Nabi s.a.w. pun berpuasa. Ketika Baginda tiba di Madinah, Baginda juga berpuasa pada hari asyura dan menyuruh orang lain berpuasa juga". (Sahih Muslim)

Dari Salamah bin Akwa r.a. dia menceritakan bahawa Rasulullah s.a.w. mengutus seorang lelaki suku Aslam pada hari Asyura dan memerintahkan kepadanya supaya mengumumkan kepada orang ramai, "Sesiapa yang belum puasa hari ini hendaklahlah dia berpuasa dan siapa yang telah terlanjur makan hendaklahlah dia puasa juga sejak mendengar pemgumuman ini sampai malam". (Sahih Muslim)

Dari Ibnu Abbas r.a katanya, " Penduduk Khaibar berpuasa pada hari asyura dan menjadikannya sebagai hari raya, dimana wanita mereka memakai perhiasan dan pakaian yang indah pada hari itu. Lalu Rasulullah s.a.w. bersabda, "Puasalah kamu pada hari itu". (Sahih Muslim)

Dari Abu Qatadah Al-Anshari r.a. katanya Rasulullah s.a.w. ditanya orang tentang puasa hari arafah (9 Zulhijjah). Jawab baginda, "Semoga dapat menghapus dosa tahun yang lalu dan yang akan datang". Kemudian Nabi ditanya pula tentang puasa hari asyura (10 Muharram). Jawab baginda, "semoga dapat menghapus dosa tahun yang lalu". (Sahih Muslim)

Imam Syafi`e Rahimahullahu Ta`ala menyebutkan di dalam Kitab Al-Umm dan Al-Imla', disunatkan berpuasa tiga hari iaitu hari kesembilan (Tasu`a'), kesepuluh (`Asyura') dan kesebelas bulan Muharram. Tetapi tidak ditegah jika berpuasa hanya pada 10 Muharram sahaja.

Senarai Hadis Palsu Tentang Hari Asyura

Antara hadis-hadis maudhu' yang tersebar luas :

1. Dari Ibnu Abbas r.a berkata Rasulullah S.A.W bersabda : "Sesiapa yang berpuasa pada hari Asyura (10 Muharram) maka Allah akan memberi kepadanya pahala 10,000 malaikat dan sesiapa yang berpuasa pada hari Asyura (10 Muharram) maka akan diberi pahala 10,000 orang berhaji dan berumrah, dan 10,000 pahala orang mati syahid, dan barang siapa yang mengusap kepala anak-anak yatim pada hari tersebut maka Allah akan menaikkan dengan setiap rambut satu darjat. Dan sesiapa yang memberi makan kepada orang yang berbuka puasa pada orang mukmin pada hari Asyura, maka seolah-olah dia memberi makan pada seluruh ummat Rasulullah S.A.W yang berbuka puasa dan mengenyangkan perut mereka." Lalu para sahabat bertanya Rasulullah S.A.W : " Ya Rasulullah S.A.W, adakah Allah telah melebihkan hari Asyura daripada hari-hari lain?". Maka berkata Rasulullah S.A.W : " Ya, memang benar, Allah Taala menjadikan langit dan bumi pada hari Asyura, menjadikan laut pada hari Asyura, menjadikan bukit-bukit pada hari Asyura, menjadikan Nabi Adam dan juga Hawa pada hari Asyura, lahirnya Nabi Ibrahim juga pada hari Asyura, dan Allah S.W.T menyelamatkan Nabi Ibrahim dari api juga pada hari Asyura, Allah menenggelamkan Fir'aun pada hari Asyura, menyembuhkan penyakit Nabi Ayyub a.s pada hari Asyura, Allah menerima taubat Nabi Adam pada hari Asyura, Allah mengampunkan dosa Nabi Daud pada hari Asyura, Allah S.W.T mengembalikan kerajaan Nabi Sulaiman juga pada hari Asyura, dan akan terjadi hari kiamat itu juga pada hari Asyura !".

Hadis ini statusnya maudhu' (rekaan/palsu) mengikut Syaikhul Hadis Nasiruddin alBani dan pendustaan terhadap Ibn Abbas RA.
Ibn Jauzi pula menegaskan hadis ini maudhu' tanpa ragu lagi.
Imam Dzahabi juga menyebut sebagai maudhu' (rekaan).
Imam Ahmad Ibn Hanbal menjelaskan hadis ini direka oleh seorang pendusta bernama Habib bin Abu Habib.
Ibn Hibban juga memberitahu hadis ini adalah batil dan tidak halal menyibarkannya.

2. Diriwayatkan oleh Ibn Abbas, bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda: "Sesiapa yang memakai celak mata daripada arang pencelak mata pada hari ‘Asyura’, maka ia tidak akan ditimpa sakit mata buat selama-lamanya". Hadis ini maudhu’ (palsu).(Rujuk: al-Albani, Silsilah Ahadith al Dhaifah, 624). Ibn al-Jauzi, al-Maudhu ‘at, 2/116)

3. Daripada ‘Alqamah bin Abdullah bahawa Rasulullah saw bersabda yang maksudnya: "Sesiapa yang melapangkan pemberian (makanan, minuman, pakaian) kepada ahli keluarganya, pada hari ‘Asyura’, nescaya Allah akan melapangkan ke atasnya rezeki di sepanjang tahunnya." Hadis ini maudhu’, disebut oleh Ibn al-Jauzi di dalam kitabnya al Maudhu’at,2/115.

4. Menyediakan makanan yang khas seperti bubur (bubur ‘Asyura) yang dikaitkan dengan sunnah Rasulullah s.a.w. atau disandarkan kepada peristiwa nabi Nuh a.s yang menyuruh para pengikutnya memasak daripada sisa-sisa makanan dan biji-bijian setelah mendarat dan selamat daripada banjir besar. Ini juga adalah tanggapan yang tidak benar dan ianya bersumberkan daripada cerita-cerita dongeng Israiliyat. Inilah yang disebut oleh al-Imam Ibn Kathir di dalam kitab Qashas al-Anbiya.

Oleh: Abdul Razak bin Abd Muthalib